eL Library Indonesia

7:13:00 PM


Nama Program
"L" Library (dibaca eL Library)

Jenis Program
Literasi

Bentuk Program
- Perpustakaan minimalis
- Pinjam Buku
- Gerakan gemar membaca

Lokasi Program
Semarang

Subjek Program
Siapa saja yang mau membaca

Latar Belakang
- Menumpuknya koleksi buku cetak pribadi
- Angka minat baca Indonesia yang masih rendah

Tujuan
- Meningkatkan minat baca
- Berbagi ilmu dengan meminjamkan buku
- Pengabdian
- Membentuk Komunitas Baca

Goal
- Minat Baca Meningkat
- Budaya saling berbagi pinjam buku
- Budaya diskusi buku

Cara Meminjam
- Pilih buku yang ingin dipinjam
- Hubungi kontak via wa untuk memastikan stok buku
- Ambil bukunya/ diantar via jasa delivery
- Biaya ditanggung peminjam
- Batas waktu peminjaman maksimal 7 hari
- Buku yang dipinjam harus dijaga, dirawat dan dikembalikan tepat waktu

Catatan:
saya berprasangka baik, yang meminjam buku adalah orang baik dengan niat belajar dan menambah ilmu. Merawat dan mengembalikan buku tepat waktu wajib dilakukan agar program bisa berjalan tanpa hambatan.

Koleksi Buku:
1. Kitab Anti Bangkrut 
- penulis: Jaya Setiabudi 
- stok: 1 
- status: Available

2. Diary Ramadhan 
- penulis: Super Twin
- stok: 1 
- status: Available

3. Seni Digital
- penulis: Atok Sugiarto
- stok: 1 
- status: Available

4. Menaklukkan Media
- penulis: Andi Andrianto 
- stok: 1 
- status: Available

5. Tips & Trick MS Word
- penulis: Arista Prasetyo Adi
- stok: 1 
- status: Dipinjam

6. Photoshop & Corel Draw 
- penulis: Alfa Hartoko
- stok: 1 
- status: Dipinjam

7. Halal Haram Muamalah Kontemporer
- penulis: Dr. Erwandi Tarmizi, MA
- stok: 1 
- status: Available

8. Aku Bangga menjadi Tuna Rungu
- penulis: Santi Setyaningsih
- stok: 1 
- status: Available

9. Majalah Embun 
- penulis: Lazis Jateng
- stok: 8 
- status: Available

10. Sepuluh Strategi Manajemen 
- penulis: Michael LeBoeuf, Ph.D
- stok: 1 
- status: Available

11. Sale dan Marketing
- penulis: Scott L. Girrad. Jr dkk
- stok: 1 
- status: Available

12. Its My StartUp
- penulis: Lahandi Baskoro
- stok: 1
- status: Dipinjam

13. Belajar Merawat Indonesia
- penulis: M. Adi Nugroho dkk
- stok: 1
- status: Available

14. Dua Kodi Kartika
- penulis: Rendy Saputra
- stok: 1
- status: Available

15. Mencuri Kreatifitas Desainer
- penulis: Raul Renanda
- stok: 1
- status: Available

16. Pena Cendikia
- penulis:  Moh Nur Sholeh
- stok: 1
- status: Available


**********************************
Peluang Kerjasama & Kontribusi:
- Bagi anda pecinta buku dan literasu\i, yuk gabung jadi member dan relawan
- Bagi anda yang memiliki koleksi buku, boleh disumbangkan untuk menambah koleksi
- Bagi anda penerbit dan penjual buku, boleh menyumbangkan buku koleksinya
- Kami akan mencantumkan nama donatur dala kredit, nama dan logo penerbit dalam setiap publikasi

**********************************
Terimakasih kepada para Donatur Buku:
1. Achmad Munandar
2.
3. 

Terimakasih kepada para Penerbit Buku:
1. 
2.
3. 


Terimakasih kepada para Sponsor: 1. Loetju.com 2. Loetju Foundation 3. Campusnesia 4. L University


---------------------------------------

LOETJU Building
Jl. Banjarsari Gg. Iwenisari no.27
Tembalang Semarang 50275
Hotline: 085292613001

FIRE FIGHTING AND RESCUE TRAINING MEMBENTUK GENERASI BARU YANG SIAP MELAWAN API

2:21:00 AM


Campusnesia.co.id -- Rabu (09/09) telah di laksanakan kegiatan Fire Fighting And Rescue Training 2017 yang di adakan oleh  KSR PMI unit FKM Undip bekerjasama dengan Dinas Pemadam Kebakaran Kota Semarang telah dilangsungkan di Hall D FKM Undip pada jam 08.00 WIB. Upacara Pembukaan FFRT 2017 dihadiri oleh Yuliani Setyaningsih, SKM, M.Kes selaku perwakilan dari Dekan FKM Undip, Bina Kurniawan S.KM, M.Kes selaku pembina KSR PMI Unit FKM Undip, dan tamu undangan Hadi Anwar S.Kom. 

Acara ini diawali dengan materi pertama yaitu tentang “PP (pertolongan pertama) pada korban kebakaran” yang dijelaskan oleh pak Ahmad Habib dari Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Semarang, pada sesi ini terdapat praktek dan sesi tanya jawab. Materi kedua yaitu tentang “Teori Api Dan Pengenalan Alat-Alat Kebakaran Tradisional Dan Modern”oleh Kustriwandono, dari Dinas Pemadam Kebakaran Kota Semarang, pada kegiatan ini terdapat sesi tanya jawab dengan peserta. Materi ketiga yaitu “evakuasi” oleh suhartoto, S.H dari Dinas Pemadam Kebakaran Kota Semarang pada sesi ini terdapat sesi praktek dan sesi tanya jawab.
     
Pada saat makan siang, panitia FFRT 2017 mengundang Ukm-f Studio 8 untuk memeriahkan kegitan FFRT 2017. Setelah solat dan makan siang kegiatan FFRT 2017 selanjutnya yaitu Praktik menggunakan peralatan pemadam kebakaran Alat pemadam api traditional (APAT) dan alat pemadam api ringan (APAR) bersama dinas pemadam kebakaran di halaman dekanat FKM Undip. Kegiatan selanjutnya adalah simulasi besar yaitu Simulasi penanggulangan bencana kebakaran. Pada simulasi ini terdapat proses evakuasi dan pemadaman api pada kebakaran yang di laksnakan di Gedung D lantai 1 dan 2, pada kegiatan ini perserta di bagi atas 2 kelompok besar.

Setelah simulasi besar, peserta FFRT 2017 melakukan praktek mengunakan hidran yaitu dengan mobil pemadam kebakaran, peserta berkesempatan merasakan sensasi memadamkan api seperti pemadam kebakaran, peserta melakukannya dengan antusias. Peserta FFRT 2017 pun kembali ke Hall D dengan basah-basah dan berganti baju, kegiatan selanjutnya yaitu undian berhadiah untuk 2 orang, pengumuman peserta terbaik dan pengumuman pemenang photocontest. Dengan di akhiri pembacaan doa maka berakhirlah kegiatan FFRT 2017.
    
Fire Fighting And Rescue Training adalah kegiatan pelatihan yang dilakukan untuk memberikan kecakapan dasar tentang pertolongan pertama pada kebakaran dan cara menanggulangi api kepada seluruh peserta Se Jateng-DIY. Selain itu, Fire Fighting And Rescue Training ini dilaksanakan sampai jam 18.00 WIB. Jumlah peserta dalam kegiatan Fire Fighting And Rescue Training ini adalah 165 orang peserta. 

Dengan berbagai kegiatan yang dilakukan di dalam ffrt 2017 ini, diharapkan dapat mencetak generasi-generasi baru yang tanggap dan memiliki kecakapan dalam melakukan kegiatan-kegiatan pertolongan pertama dan penanngulangan api dalam kebakaran.

sumber: Pers Rilis Panitia FFRT 2017

Tembok Dakwah Project, Cara Kreatif Menyeru Kebaikan Karya Mahasiswa Undip

2:28:00 AM


Campusnesia.co.id -- Setiap orang pada dasarnya memiliki potensi kebaikan dalam setiap dirinya, hanya saja kadang ada yang sadar dengan potensi itu dan memupuknya ada juga yang perlu diingatkan akan potensi kebaikan tersebut. 

Bicara mengajak kepada kebaikan, secara khsusus dalam Islam disebut dengan Dakwah. Umumnya dakwah hanya identik dengan pengajian dan ceramah, bagaimana dengan mereka yang selama ini belum tersentuh cara-cara klasik ini? padahal kita percaya bahwa setiap orang memiliki potensi kebaikan dan tugas kita adalah mengajak dan mengingatkan. Perlu cara-cara kreatif yang tidak biasa agar pesan dan ajakan kebaikan bisa sampai hingga semua kalangan.

Uraian di atas menjadi latar belakang sebuah kegaiatan kreatif yang dilakukan dua mahasiswa undip Izzul Muslimin dan Hasna Tiveny. Dengan nama kegiatan Tembok Dakwah Project mereka membuat Seni Mural di Tembok-tembok yang tidak terawat dengan pesan dan ajakan kebaikan. Karya terbaru mereka yang di posting di akun Line Izzul pada 10/9/2017 kekinian banget yaitu kritik dan kepedulian terhadap musibah kemanusiaan di Rohingnya.

Dalam video berdurasi 02.59 mereka mengawali dengan perkenalan nama project metode dakwah baru mereka, di menit berikutnya nampak proses pembuatan mural dengan menggunakan aneka cat tembok. Mahasiswa berambut panjang yang juga penerima beastudi etos ini dengan terampil menyapukan kuas menghasilkan karya mural yang indah dibantu oleh partnernya mahasiswi muslimah bernama Hasna.

Yang tak kalah menarik dalam video pendek itu terdapat testimony dari Farahila Wakil Senat Sekolah Vokasi Undip yang menyampaikan apresiasinya terhadap aksi yang dilakukan oleh Izzul dan Tiveny untuk menunjukan kepedulian terhadap konflik di Rohingnya. Ada pula testimoni dari Nurul yang berharap aksi seperti ini jadi cambuk untuk lebih kreatif dalam berdakwah. Hal senada disampaikan oleh Akmal Ketua 2 Insani Undip yang mendukung upaya dakwah kreatif.

Izzul menganalogikan "Logikanya seperti ini temen-temen, ketika orang sudah di masjid ngapain lagi di ajak, nah gitu, makanya kita mengajak orang-orang yang lagi di jalanan untuk menyeru kepada syiar islam" 

Sedangkan Hasna menutup video dengan ajakan yang punya hobi sama dengan mereka untuk bergabung dalam Tembok Dakwah Project ini.

Hingga Artikel ini ditulis setidaknya postingan ini sudah mendapat 138 komentar, 45 suka dan 80 kali dibagikan.

Wah subhanallah banget ya, semoga dimudahkan Tembok Dakwah Projectnya. Bagi sobat Campsunesia yang tertarik untuk bergabung bisa menghubungi kontak yang kami dapat dari posting mereka.  Ikhwan/putra bisa menghungi via WA di 085602693263 (Izul Muslimin) & Akhwat/putri 082226458184 (Hasna Tiveny S)

Berikut Video Pendek yang kami kutip dari akun Line saudara Izzul




penulis: Nandar
sumber: Posting Akun Line Izzul Muslimin Klik Disini


NAMA Foundation Kembangkan Sektor Pendidikan dan Lembaga Sosial Kemasyarakatan di Indonesia

8:24:00 PM


Campusnesia.co.id -- Jakarta - Organisasi kemanusian NAMA Foundation bertekad terus mengembangkan sektor  pendidikan dan peningkatan kapasitas lembaga sektor ketiga atau lembaga sosial kemasyarakatan di Indonesia. Hal tersebut disampaikan  CEO NAMA Foundation: Dr. Saleh Bazead di sela-sela acara Civil Community Capacity Building  (CCCB) Forum, yang digelar di Jakarta (9/9).

Terpilihnya Indonesia sebagai mitra kerja dalam  memyalurkan bantuan, menurut Saleh karena Indonesia  memiliki sumber daya manusia yang memiliki kompetensi dan dinilai mampu mengembangkan sektor pendidikan dan mencetak lebih banyak organisasi sosial yang profesional. Lebih lanjut Saleh mengatakan, akan lebih banyak lahir di Indonesia, masyarakat yang memiliki jiwa kerelawanan yang tinggi, yang memiliki semangat untuk mencerdaskan dan memberdayakan masyarakat.

Dr. Saleh Bazead -- CEO NAMA Foundation


"Bekerja bersama lebih baik dari pada bekerja sendiri. Saya berharap akan terjadi interaksi yang intens antara NAMA Foundation dan organisasi sosial kemasyarakatan di Indonesia. Bisa saling memberi motivasi dan bekerja sama, sehingga akan lebih banyak kebaikan yang mengalir kepada masyarakat Indonesia. Membawa masyaraka Indonesia menuju kesejahteraan yang lebih baik," Harap Saleh.

Lebih lanjut Saleh mengatakan bahwa dalam kerangka kerja pada tahun 2018, NAMA Foundation mempunyai tiga program unggulan yang akan diimplementasikan di Indonesia, yaitu: Pertama, pendirian pusat pengembangan sektor pendidikan dan peningkatan kapasitas lembaga sektor ketiga. Kedua, pemberdayaan sektor pendidikan pada aspek pengajar, siswa dan manajemen sekolah. Ketiga, pemberdayaan sektor ketiga pada aspek peningkatan kapasitas lembaga sektor ketiga, pembiayaan, dan program-program yang melibatkan massa dan kerelawanan. 

NAMA Foundation didirikan pada tahun 2004 di Malaysia dengan berkonsetrasi pada pengembangan sektor pendidikan dan pengembangan kapasitas organisasi. NAMA Foundation sendiri telah menelurkan beberapa kegiatan sosial di Indonesia, diantaranya peningkatan kapasitas di bidang pendidikan, peningkatan kapasitas buiding bagi para konsultan sosial kemasyarkatan, peningkatan kapasitas pemimpin muda dan masih banyak lagi. Selain di Indonesia, NAMA Fundation juga melakukan pengembangan kapasitas pendidikan dan organisasi di beberapa negara lain, diantarnaya Tanzania, Kyrgystan dan Lebanon.

sumber: Release Nama Foundation
kontributor: Ningsih

Puluhan Mahasiswa Beastudi Etos Menggelar Aksi Peduli Rohingya

12:42:00 PM




Campusnesia.co.id -- Sekitar empat puluh mahasiswa dari berbagai jurusan dan fakultas yang tergabung dalam penerima manfaat Beastudi Etos semarang menggelar aksi peduli Rohingya di car free day minggu 10/9/2017.

Aksi dimulai dari pagi hingga pukul sembilan, diisi dengan long march, aksi teatrikal, orasi dan penggalangan dana.

Dalam orasinya Anto, koordinator lapangan menyampaikan ajakan kepada masyarakat untuk turut serta peduli terhadap kekerasan yang dialami saudara-saudara etnis Rohingya di myanmar. Kepedulian itu bisa berupa doa dan donasi misalnya.

"Apa yang terjadi di myanmar bukan lagi soal agama, tetapi sudah menjadi tragedi kemanusiaan, sudah seharusnya seluruh masyarakat dunia peduli dan membantu" tambahnya.

Selama dua hingga tiga jam, donasi yang terkumpul hasil partisipasi pengunjung car free day sebesar Rp 2.196.900,- yang rencanya akan disalurkan melalui lembaga sosial Dompet Dhuafa Jawa Tengah.

Dari pantauan redaksi campusnesia, pagi ini tidak hanya dari mahasiswa beastudi etos yang menggelar aksi peduli rohingya tetapi juga ada dari Insani Undip, dan organisasi mahasiswa lain. Ini menunjukkan betapa pedulinya masyarakat semarang terhadap isu kemanusian yang sedang terjadi di myanmar.

Update: 
Hingga Minggu 10/9/2017 pukul 13.08 wib Donasi yang terkumpul bertambah menjadi Rp 3.695.400,-

penulis: Nandar
foto      : Salman

Praktik Kewirausahaan, Mahasiswa Teknik Lingkungan Undip Kunjungan ke Loetju.com

12:30:00 AM


Campusnesia.co.id -- Sembilan Mahasiswa Teknik Lingkungan Undip melakukan kunjungan ke Loetju.com dalam rangka praktik mata kuliah Kewirausahaan, Jumat 8/9/2017.

Maya, Ranu, Karina, Anita, Fanisa, Aria, Irna, Alif dan Selly merupakan angkatan 2014 yang sedang mengerjakan tugas mata kuliah KWU yaitu mencari narasumber dari pelaku usaha untuk dikunjungi dan wawancara seputar bagaiman memulai sebuah usaha, mengembangkan dan mempertahankan agar tetap eksis.

Dalam pengantarnya, Maya perwakilan kelompk menyampaikan alasan memilih Loetju karena merupakan alumni PMW (Program Mahasiswa Wirausaha) Undip, serta beberapa kali sudah menjadi pelanggan.

Rombongan diterima oleh perwakilan dari Loetju.com sekaligus pengelola yaitu mas Nandar dan diskusi berlangsung menarik hingga menjelang jam sepuluh malam.

Selain bertanya seputar sejarah dan berdirinya Loetju, para peserta juga menanyakan tentang hal-hal yang bersifat teknis dan teoritis, misalnya proses produksi, manajemen keungan dan strategi marketing yang selama ini dilakukan Loetju.

Di sela-sela perbincangan mas Nandar juga berbagi beberapa tips terutama bagaimana agar sebuah usaha yang berasal dari program PMW bisa tetap bertahan dan berkembang.

Sebelum mengakhiri kunjungan dan masuk sesi foto bersama, para peserta juga menyampaikan bahwa output dari kegiatan ini nantinya hasil wawancara akan disampaikan dalam bentuk makalah tertulis dan dipresentasikan di kelas. Wah menarik ya..semoga bisa dapat nilai A semua.


Opini: Kapan Waktu yang Tepat menjadi Pembicara?

5:34:00 PM

Campusnesia.co.id -- Dalam beberapa kesempatan dengan rekan-rekan, mereka yang berkecimoung di dunia wirausaha menyamoaikan pendapat, merasa belum waktunya menjadi pembicara dalam sebuah acara dengan alasan secara capaian belum seberapa. Padahal menurut saya apa yang beliau-beliau capai jauh lebih baik daripada saya, misal tentang omzet.

Entah kenapa dalam hati saya tersenyum, antara membenarkan idealisme itu tetapi juga sedikit "tersentil" karena mungkin saya lebih sering jadi pembcra daripada beliau-beliau yang secara capain jauh lebih baik.

Hingga muncul pertanyaan dalam hati saya, kapan waktu yang tepat jadi pembicara? 

Saya kan coba beropini di kolom ini, kalau pembicara yang dimaksud layaknya seminar akademis jelas kualifikasi seorang key note speker haras sudah mencapai suatu prestasi meneliti atau menemukan sesuatu. Kalau pembicara yang dimaksud adalah expert dibidangnya maka jelas capaianya harus yang paling tinggi diantara peserta.

Lalu bagaimana mereka yang capaianya masih segitu-gitu saja layaknya saya? Tak bolehkah menerima undangan dan berbagi pengalmaan? Saya lebih suka memakai istilah sharing daripada pembicara.

Menurut saya its okey, mengapa?
Yang petama harus dilihat dulu siapa audien atau pesertanya. Biasanyaa saya akan betanaya kepada panitia apa alasan mengundang saya, kenapa tidak orang lain saja dan apa apa materi serrta audienya.

Mislanya saya menerima undangan sharing tentang desain degan corel draw kapada peserta yang baru mau belajar corel draw dari nol. Saya menerima permintaan jadi pembiacra tentang bagaimana agar PMW bisa eksis & berkembang dengan para calon penerima PMW. Berikutnya saya mnrima undangan berbagi tentang basic jurnalistik, lebih tepatnya mengelola website kepada mereka yang benar-benar baru mau belajar menulis blog dan jurnaistik.

Alasan lain adalah, kita tadak pernah tahu di bagian mana dari apa yang kita sampiakan yang akan menginpirasi orang untuk berbuat yang sama bahkan bisa jadi lbh baik dari kita. 

Kecuali itu adalah pelatihan teknis tentang sesuatu yang sudah jelas alur dan tata caranya, tentu yang expert yang paling berhak jadi pembicara.

Jadi menurut saya, tidak perlu minder kalau diundiang untuk sharing pengalman tapi perlu tahu diri kalau itu undangan jadi pembicara apalagi menjadikan berbicara di depan umum sebagai pekerjaan. Harus kompeten dulu :)

penulis: Nandar

Punya opini seputar dunia pendidikan, kreatifitas, sosial dan kewirausahaan? kirim opinimu ke redaksi campusnesia. Karya yang sesuai dan layak akan kai publish. 

FIM Oye Semarang Bertemu Founder Campusnesia, Bahas Jurnalistik

6:07:00 PM



Campusnesia.co.id -- Semarang, Forum Indonesia Muda (FIM) Oye bersama volunteer FIM Oye mengadakan acara FIM Course dengan tema Jurnalistik Class. 

Tema jurnalistik kali ini menghadirkan seorang narasumber yang merupakan founder dari Campusnesia dan sekaligus CEO Loetju. Dalam acara yang diselenggarakan di Waduk Undip Tembalang ini, 6 anggota volunteer dan beberapa alumni FIM Oye mendapatkan ilmu mengenai perlu dan pentingnya belajar jurnalistik.

"Cara paling efektif untuk mengungkapkan ide dan gagasan adalah dengan menulis" ujar Achmad Munandar dalam penjelasannya, Selasa(5/9/2017). 

Narasumber menambahnya "Tips agar istiqomah dalam menulis adalah tuangkan ide-ide yang sudah ada di pikiran lalu tulis, entah itu di kertas, buku catatan, maupun note smartphone

Dengan adanya jurnalistik class ini diharapkan alumni dan volunteer FIM Oye dapat meningkatkan kemampuannya dalam bidang jurnalistik, baik itu melalui tulisan, video dan foto atau media yang lainya.

penulis : Resti
foto      : Resti
editor   : Nandar

Pengumuman:
dengan dipublikasikannya liputan pelatihan jurnalistik ini, sekaligus sebagai pengumuman pemenang lomba menulis berita jatuh pada kak Resti. Selamat ya, hadiah bisa diambil di kantor Campusnesia. 

sponsor