Penjelasan tentang Fenomena Cincin Matahari

7:33:00 AM


Campusnesia.co.id -- Beberapa hari yang lalu ramai diperbincangkan tentang fenomena matahari yang "bercincin", seperti pada gambar di atas nampak ada cincin cahaya yang mengelilingi matahari. 

Masyarakat mulai berspekulasi tentang fenomena alam yang tidak setiap hari muncul ini, dari yang biasa saja hingga menghubungkan dengan berbagai mitos.

Sebenarnya apa yang terjadi?


Ketua tim reaksi cepat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Blora, Agung Tri menjelaskan, fenomena halo matahari merupakan fenomena alam yang biasa terjadi, dan tak perlu dihubung-hubungkan dengan hal mistis apalagi bencana alam.

Menurut penjelasannya, halo matahari merupakan fenomena optis berupa lingkaran cahaya di sekitar matahari dikarenakan ada pembiasan sinar matahari oleh awan lapisan tinggi.

"Awan yang membiaskan sinar matahari itu biasa disebut awan tipis cirrus yang berada pada ketinggian sekitar 6.000 meter dari permukaan bumi," ujar Agung Tri kepada Liputan6.com, Selasa (1/10/2019).

Cukup tingginya awan cirrus, lanjut dia, membentuk partikel yang sangat dingin dan biasanya berwujud kristal es. Awan cirrus yang sangat dingin inilah yang membiaskan cahaya matahari sehingga membentuk seperti cincin yang melingkari matahari.

"Fenomena ini adalah peristiwa biasa seperti halnya pelangi dan bukan pertanda bencana, seperti gempa atau lainnya," jelasnya.



Jangan Percaya Mitos 

Agung Tri mengungkapkan, warga tidak perlu panik atau terpengaruh dengan mitos atau informasi yang bisa menyesatkan terkait fenomena itu jika ke depan muncul kembali di langit Blora.

"Jangan terpengaruh dengan mitos atau informasi yang menyesatkan. Kalau sudah beberapa saat setelah matahari bersinar, partikel air yang super dingin di awan cirrus, dengan sendirinya fenomena itu akan hilang," katanya.

Agung Tri menambahkan, fenomena halo matahari jarang muncul di daerah tropis. Biasanya, kata dia, halo matahari sering muncul di belahan bumi lain seperti di Eropa.

"Halo, biasanya berbentuk lingkaran penuh dengan bagian pinggir berbingkai warna pelangi, juga bisa berwujud setengah lingkaran dengan pusat pada cahaya matahari," jelasnya.

Jika ingin melihat halo matahari, warga diimbau untuk menggunakan alat guna melindungi kedua mata dari pancaran sinar matahari langsung.

"Khusus bagi mereka yang ingin mengambil gambar halo dengan kamera SLR, sebaiknya tidak langsung membidik ke arah matahari. Sebab, cahaya matahari akan masuk ke dalam lensa fokus dan dapat merusak retina mata," katanya.


Diolah dari sumber: Liputan6


Baca Juga

Lanjut
« Prev Post
Mundur
Maju »