Alur Cerita dan Review Film Thailand Horor The Medium 2021

 



Campusnesia.co.id - Selama beberapa hari ini, film horor asal Taiwan berjudul Incantation yang baru saja rilis di Netflix jadi bahan perbincangan dan trending topik di Twitter. Lalu banyak yang merekomendasikan bagi yang suka dengan film Incantation mungkim bakal suka film sejenis yang juga sempat viral dan jadi bahan obrolan yaitu sebuah film asal Thailand berjudul The Medium.

The Medium yang dalam Bahasa Thailand: Rang Song, secara harfiah artinya media atau wadah adalah sebuah film horor supernatural Thailand-Korea Selatan tahun 2021 yang ditulis bersama dan diproduksi oleh Na Hong-jin dan disutradarai oleh Banjong Pisanthanakun. 

Film ini adalah produksi bersama dari GDH 559 Thailand dan Showbox Korea Selatan Film ini ditayangkan perdana di Festival Film Fantastis Internasional Bucheon ke-25 pada 11 Juli 2021.

Dirilis secara teatrikal di Korea Selatan pada 14 Juli 2021. Film tersebut terpilih sebagai perwakilan Thailand untuk Film Fitur Internasional Terbaik di Academy Awards ke-94 tetapi tidak dinominasikan.

Film tersebut dinilai sebagai film fitur terbaik di Festival Film Fantastis Internasional Bucheon ke-25 dan dianugerahi Penghargaan Pilihan Bucheon untuk film terbaik. Di box office menurut data Dewan Film Korea, film ini berada di peringkat ke-15 di antara semua film yang dirilis pada tahun 2021 di Korea Selatan, dengan pendapatan kotor US$7,35 juta dan penerimaan 831.126, per 26 September 2021. Merupakan film Korea terlaris ke-6 tahun 2021.


Sinopsis dan alur cerita film The Medium
Berkisah tentang sebuah tim dokumenter Thailand melakukan perjalanan ke bagian timur laut Thailand, Isan untuk mendokumentasikan kehidupan sehari-hari media lokal, Nim, yang dirasuki oleh roh Bayan, dewa lokal yang disembah penduduk desa. 

Bayan adalah Dewa leluhur dan telah memiliki wanita dalam keluarga Nim selama beberapa generasi. Yang terbaru dalam garis suksesi adalah saudara perempuan Nim, Noi. Namun, Noi tidak ingin menjadi perantara dan beralih ke agama Kristen. Semangat Bayan pindah ke Nim dan telah bersamanya sejak itu.

Saat dalam perjalanan ke pemakaman suami Noi, Wiroj, Nim mengungkapkan kemalangan selalu menimpa para pria di keluarga Wiroj; pabrik ayahnya bangkrut dan dia bunuh diri setelah dia ketahuan membakar pabrik karena penipuan asuransi; putranya, Mac, meninggal karena kecelakaan sepeda motor. 

Noi hanya memiliki satu anak perempuan yang tersisa, Mink, yang tidak percaya pada Shamanisme dan menghadiri Gereja bersama ibunya.

Keluarga dan teman-teman Mink, serta kru dokumenter, melihat Mink menampilkan perilaku aneh dan agresif, bersama dengan menampilkan kepribadian ganda seperti salah satu dari orang tua, pemabuk, anak-anak, dan pelacur. 

Dia mulai mengalami mimpi aneh, mendengar suara-suara di kepalanya, dan mengalami nyeri perut dan alat vitalnua yang melemahkan. Dia dipecat dari pekerjaannya setelah bosnya memergokinya berhubungan dengan banyak pria di tempat kerja. 

Nim awalnya yakin Bayan ingin Mink menggantikan Nim, tapi Noi menolak untuk membiarkan Nim melakukan Upacara Penerimaan untuk memindahkan arwah Bayan ke putrinya.

Nim kemudian mulai curiga bahwa Bayan sebenarnya tidak terlibat. Dia menemukan bahwa Mink memiliki hubungan inses dengan mendiang saudara laki-lakinya, Mac, dan bahwa dia sebenarnya tidak meninggal karena kecelakaan sepeda motor tetapi gantung diri. 

Dia menyimpulkan bahwa Mac mencoba membunuh Mink dan terlibat dalam upacara untuk meyakinkan Mac agar tidak membunuh Mink. Sementara itu, setelah menemukan Mink di kamar mandi dengan celah pergelangan tangannya, Noi yakin Bayan menghukum Mink karena penolakan Noi untuk menjadi penerus dan mengatur agar Upacara Penerimaan dilakukan oleh dukun lain tanpa sepengetahuan Nim. 

Upacara penerimaan gagal dan Nim terlambat menyadari bahwa Mac juga tidak terlibat. Kondisi Mink memburuk setelah upacara dan dia memukul Noi dengan kamera dari kru. Nim naik ke gunung untuk berdoa dan sedih ketika dia menemukan bahwa seseorang telah memenggal patung Bayan, tanda ejekan terhadap berhala suci.

Nim mencari bantuan dari teman Dukunnya, Santi, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Mink tidak hanya dirasuki oleh satu roh, tetapi ratusan roh yang telah dipenggal oleh nenek moyang Wiroj. Santi menjelaskan bahwa Upacara Penerimaan pada dasarnya telah menjadikan Mink sebagai wadah yang siap untuk arwah. Murid-murid Santi, Nim, dan Santi menyiapkan ritual untuk mengusir Mink. 

Pada hari-hari menjelang ritual, Mink tampaknya kerasukan dan menghantui keluarga dengan berbagai cara, seperti merebus anjing keluarga hidup-hidup dan memakannya, memakan daging mentah dari lemari es, dan naik ke tempat tidur Noi saat dia tidur dan mengejek. dia. Sehari sebelum ritual, Nim meninggal dalam tidurnya dalam keadaan misterius.

Santi melanjutkan ritual dengan menggunakan Noi sebagai wadah. Namun, ritual itu gagal setelah bibi mertua Mink merobek kain suci Yantra yang membuat Mink terkunci di kamarnya, yakin bahwa putranya terkunci di dalam bersama Mink. 

Kekacauan dan kekerasan segera mengikuti ketika roh-roh jahat mulai merasuki, mereka mulai menari dengan gila dan tiba-tiba saling bertarung, menyerang dan membunuh Dukun, murid-muridnya, dan semua orang yang terlibat dalam upacara, termasuk kru dokumenter, dengan menusuk, menggigit dan memakan. mereka hidup. 

Bayan yang tampaknya memiliki Noi menyebabkan jeda singkat, karena Noi mulai mengarahkan siswa yang masih hidup untuk melanjutkan ritual. Dia melantunkan doa sambil menyentuh Mink, tetapi terganggu ketika dia memanggil ibunya, dan akhirnya kewalahan. 

Film berakhir dengan Mink membakar ibunya hidup-hidup yang teriakannya dapat didengar saat kamera berfokus pada boneka voodoo dengan jarum yang menonjol darinya, diberi label dengan nama keluarga Mink "Yasantia".

Sebuah adegan mid-credit terjadi pada siang hari sebelum kematian Nim saat mempersiapkan ritual. Nim terlihat frustrasi karena persiapannya tidak berjalan dengan baik. Dia menderita krisis iman dan mengaku mempertanyakan apakah Bayan pernah merasukinya sebelum mogok di luar layar.


Pemeran Film Horor The Medium 2021
- Nailya Gulmongkolpech sebagai Mink

- Sawanee Utoomma sebagai Nim, seorang dukun dan bibi Mink

- Sirani Yankittikan sebagai Noi, kakak perempuan Nim dan ibu Mink

- Yasaka Chaisorn sebagai Manit, kakak laki-laki Nim dan paman Mink

- Boonsong Nakphoo sebagai Santi, teman dukun Nim


Disutradarai oleh Banjong Pisanthanakun, Skenario oleh Chantavit Dhanasevi dan Na Hong-jin, Cerita oleh Na Hong-jin dan Choi Cha Won.

Diproduksi oleh Na Hong-jin dan Banjong Pisanthanaku, Sinematografi Naruphol dan Chokanapitak.  Diedit oleh Thammarat Sumethsupachok Musik oleh Chatchai Ponhprapaphan

Produksi oleh perusahaan GDH 559, Tanggal rilis 11 Juli 2021 (BIFAN), 14 Juli 2021 (Korea Selatan) dan 28 Oktober 2021 (Thailand).

Durasi film 130 menit, Bahasa Thailand berhasil menetak Box office US$7,23 juta.


Poster Film Horor The Medium 2021


Trailer Film Horor The Medium 2021


Syuting The Medium dilakukan di provinsi Loei (Loei) di Timur Laut (Isan) Thailand. Film ini diumumkan pada Februari 2021, dan dijadwalkan untuk rilis Juli 2021 di Korea Selatan.

The Medium tersebut dijual oleh Finecut untuk Pasar Film Eropa yang akan datang dan hak film tersebut telah diperoleh oleh The Jokers untuk rilis teater di masa depan di Prancis, dan oleh Koch Films ke wilayah berbahasa Jerman. Pada September, Shudder telah memperoleh hak streaming keseluruhan dan akan streaming di AS pada 14 Oktober.

Di Asia, film ini telah dilisensikan ke Edko Films untuk Makau dan Hong Kong (22 September 2021), MovieCloud untuk Taiwan (25 Agustus 2021), Synca Creations untuk Jepang, hingga Encore Films untuk Malaysia (2 Desember 2021) dan Indonesia (20 Oktober 2021), Golden Village untuk Singapura (12 Agustus 2021), M Pictures untuk Kamboja (26 November 2021) dan Laos dan Lumix Media untuk Vietnam (19 November 2021).

Film ini ditayangkan perdana pada 11 Juli 2021, di Festival Film Fantastis Internasional Bucheon ke-25, dan dirilis secara teatrikal di Korea Selatan pada 14 Juli 2021.

Film ini tersedia untuk streaming dan penyiaran di Korea Selatan pada IPTV, Skylife, TV kabel HomeChoice, KT Seezn dan lainnya mulai 16 September 2021.

Film ini dirilis pada 14 Juli 2021, pada 1403 layar. Menurut jaringan komputer terintegrasi untuk penerimaan bioskop oleh Dewan Film Korea (KoFiC), film ini menempati peringkat pertama di box office Korea pada hari pembukaan dengan mengumpulkan 129.917 penonton, melampaui penonton Black Widow. 

Pada hari ke-4 perilisannya, film tersebut menjadi film dengan pendapatan kotor tertinggi dalam genre horor dengan melampaui US$2,67 juta. Penonton kumulatif film ini mencapai 403.019 pada 17 Juli 2021.

Menurut data Dewan Film Korea (KOFIC), film ini berada di peringkat ke-6 di antara semua film Korea yang dirilis pada tahun 2021, dengan pendapatan kotor US$7,32 juta dan penerimaan 831.126, per 26 September 2021. Rating skor IMDb 6,5/10 



Review Film Horor The Medium 2021
Coming soon

Artikel Terkait

Previous
Next Post »
Silahkan Komen Guys