‘Gintama’ 7 Fakta Menarik Dibalik Toyako Bokutō (Pedang Kayu Milik Sakata Gintoki)

7:12:00 AM



Campusnesia.co.id -- Hai sobat anime dan manga lover, gimana nih udah pada nonton film gintama live action 2 belum? Kalau belum buruan nonton deh, soalnya film koplak abiss! Hahaha 

Kali ini campusnesia ingin membahas tentang pedang kayu yang selalu dibawa Sakata Gintoki. Sebenarnya bahasan ini sudah lama, dan sudah banyak sekali yang sudah menulisnya di website2. Tapi gak ada salahnya kita bahas lagi, mumpung lagi hits nih film gintama live action 2 dan siapa tahu juga sobat anime dan manga lover ada yang belum tahu, belum pernah membaca, atau bahkan gak ngira kalau pedang gintoki adalah pedang kayu asli, bukan pedang asli yang masih disarungkan.



Berikut adalah beberap fakta menarik dibalik pedang Toyako Bakuto:
1. Dinamakan Bokuto Gintoki  ,yang dikenal juga sebagai Toyako Bokuto adalah senjata utama yang berupa pedang kayu yang digunakan oleh Sakata Gintoki , dan Gintoki secara teratur menggunakannya sebagai pengganti pedang asli karena larangan Bakufu terhadap pedang.

2. Itu adalah pedang kayu dengan tulisan "Danau Toya" tertulis di atasnya yang konon dibeli Gin di Danau Toya selama perjalanan di masa mudanya. Bokuto tersebut dibuat dari pohon berumur sepuluh ribu tahun dari planet lain yang menembus hampir semua hal.

3. Terlepas dari kekuatannya yang besar, di tangan pemegangnya pedang itu kadang-kadang terlihat patah saat perkelahian dan tidak tahan juga terhadap pedang yang dipegang oleh lawan yang sama atau lebih kuat. Setiap kali ada yang rusak atau dicuri, Gin menggantinya dengan membelinya melalui program belanja TV, meminta mereka untuk menuliskan "Danau Toya" di atasnya sebelum pengiriman, Sebab itu bisa mengganti pedang tuanya tanpa ada yang curiga.

4. Klaim tentang asal pedang yang sebenarnya adalah hoshikudaki (bintang) masih samar-samar, dan mungkin sedikit dibumbui oleh Gintoki, bahwa dia mungkin mengarang legenda hanya untuk bersenang-senang.



5. Menggunakan pedang ini, Gintoki sering terlihat memotong, menghancurkan dan menghancurkan semua jenis benda kuat seperti meriam logam atau dinding batu, membuktikan keahliannya dalam menggunakan pedang ini tidak diragukan lagi, terlepas dari sifatnya yang unik.

6. Bokutō dimodifikasi oleh Hiraga Gengai selama Fuyo Arc untuk mengeluarkan kecap, yang hanya diketahui oleh Gintoki. 

7. Pedang itu memiliki rohnya sendiri yang berada di dalamnya yang menyebut dirinya Toyako Hermit , yang menyerupai pria paruh baya yang mengenakan jubah hitam, syal merah, dan kacamata hitam oranye. Dia keluar sebagai sosok yang sangat ketat tetapi sebenarnya cukup menyedihkan dan masih tinggal bersama orang tua rohnya.

Di sekolah menengah ia juga seorang kutu buku. Dia hidup dalam dimensi hitam pekat yang memiliki beberapa perabot, lemari es, tempat tidur kotor penuh dengan majalah porno dan tempat sampah diisi dengan kertas tisu bekas. Pada beberapa kesempatan ia telah mencoba mengajarkan "teknik-teknik terbaik" kepada Gintoki untuk membuatnya lebih kuat dan memiliki serangan khusus seperti pahlawan Shonen Jump lainnya, namun Gintoki selalu menolak, dan lebih memilih untuk menggunakannya dengan kekuatan dan tipu daya. 

Pertemuan mereka biasanya berakhir dengan Gin yang mempermalukan roh. Yang juga perlu diperhatikan adalah bahwa "teknik terbaik" yang ingin diajarkan tidak lebih dari gerakan biasa atau bodoh, seperti "Tendangan Paha" yang menendang seseorang begitu keras di tulang kering sehingga itu akan membuat mereka kesakitan.



Hal-hal yang perlu diketahui dari Toyako Bakuto:
1. Toyako yang sebenarnya adalah parodi tentang Zangetsu dari Bleach . Ini diperkuat ketika Gintoki menggunakan pedangnya untuk menembakkan kecap (terutama di J-Stars Victory Vs. ) tidak berbeda dengan Zangetsu's Bankai.
2. Bokutou - nya telah rusak dalam 7 kesempatan sejauh ini:
a. Dia menipu dengan membiarkan Kondou menggunakannya, yang tidak tahu bahwa dia telah menyabotasenya dengan memecahkannya.
b. Ketika Kagura marah setelah mencoba mempertahankannya dari Amanto Gankeimaru, hanya untuk mengetahui bahwa dia membelinya melalui telepon.
c. Dalam pertempuran keduanya melawan Okada Nizou setelah dia mendapatkan Benizakura .
d. Dalam pertempuran pertamanya melawan Doromizu Jirochou .
e. Mencoba menghadapi gelombang kejut ketika dia mencoba menghancurkan Kintoki.
f. Pertandingan terakhirnya melawan Oboro .
g. Bokuto-nya dimakan saat bertarung dengan Okita Sougo yang dirasuki oleh pedang excalibur Maganagi

penulis: Cahyo
editor: nandar

Baca Juga

Lanjut
« Prev Post
Mundur
Maju »